Tari Topeng Cirebon

Oktober 21, 2010 at 3:38 pm (Tari Sunda) (, , , , )

Topeng

Tari Topeng Cirebon, kasenian ieu mangrupa kasenian asli ti wewengkon Cirebon, kaasup Indramayu jeung Jatibarang. Tari topeng Cirebon nyaeta salasahiji ibing di tatar Parahyangan. Disebut tari topeng ku sabab penari na make topeng dina unggal pentasna. Tari Topeng eta sorangan loba pisan ragamna, jeung ngalaman kamekaran dina hal gerak, atawa carita nu ditepikeun. Sakapeung tari topeng di pentaskeun ku hiji penari, atawa bisa oge dipentaskeun su sababaraha jalma.

Salasahiji jenis lain ti tari topeng nyaeta topeng kelana kencana wungu mangrupa runtuyan tari topeng gaya Parahyangan nu nyaritakeun ratu Kencana wungu anu diudag – udag ku Prabu Minakjingga nu kacida kataji pisan ka Ratu Kencana Wungu. Unggal topeng ngawakilan unggal karakter watak manusa. Kencana Wungu, warna topengna biru, ngawakilan karakter anu lincah mung anggun. Minakjingga (disebut oge Kelana), warna topengna beureum ngawakilan karakter anu tempramental jeung teu sabaran. Tari ieu karya Nugraha Soeradiredja.

Gerak panangan jeung awak nu gemulai, sarta musik anu didominasi ku kendang jeung rebab, mangrupa ciri khas lain ti tari topeng.

Ciri khas ti penari Tari Topeng ieu nya biasana penari nu utama make panutup mastaka nu ngabentuk satengah buleudan horizontal ti rambut nu disebut sobrah atawa gambuh atawa tekes. Dina unggal bagean sisina aya kembang melok jeung ngagarantung sumping. unggal karakter make sobrah nu beda. Panji ngagunakeun sobrah Suruh Secandik nu lengkunganna saperti sabeungkeut daun seureuh. Pamindo atawa Rumyang ngagunakeun sobrah gedang saarip nu lengkunganna saperti cau sasisir. Patih jeung Tumenggung ngagunakeun sobrah ku lengkungan Jeruk Saajar (Jeruk Sapasi) atawa Cito Malik (manuk Cito ditingali ti tukang). Sobrah anu lengkunganna saperti pare sabeungkeut atawa Merang Sagedeng dipake ku Klana.

Kasenian Tari Topeng ieu masih eksis di jadikeun bahan ajar di sanggar – sanggar tari nu aya, jeung masih dipentaskeun unggal acara – acara resmi daerah, atawa dina momen tradisional daerah sejen.

Salasahiji maestro tari topeng nya eta Mimi Rasinah, nu masih aktif nari jeung ngajarkeun kasenian Tari Topeng di sanggar Tari Topeng Mimi Rasinah nu ayana di desa Pekandangan, Indramayu. Taun 2006 Mimi Rasinah katerap lumpuh, namung anjeunna masih miboga sumanget keur nari jeung ngajarkeun Tari Topeng nepi ka tungtung umurna, Mimi Rasinah wafat di bulan Agustus 2010 nalika yuswana 80 taun.

Advertisements

Panumbumaneuh Comments Off on Tari Topeng Cirebon

Tari Katumbiri

Agustus 15, 2010 at 3:19 am (Tari Sunda) (, , , )

Tari Katumbiri

Tari Katumbiri

Tarian ini karya Prof. Iyus rusliana S.st.
katumbiri adalah pelangi yang dalam hal ini digambarkan oleh tujuh orang penari putri dengan mengenakan kostum berwarna warni sesuai dengan warna pelangi. Tari katumbiri mempunyai ciri khas gerak yang tidak sama dengan tari sunda kebanyakan (karya R. Tjetje Soemantri (alm), lebih inovative dan dinamis ditunjang dengan tataan gending yang melodius ritmik dan adanya hentakan-hentakan pada moment gerak tertentu.

Tari ini yang ditarikan di acara Riksa Budaya Sunda 2010 di Pusat Kegiatan Mahasiswa (PKM) Universitas Pendidikan Indonesia. Dibawah bimbingan Lingkung Seni Sunda Jurusan Pendidikan Bahasa Daerah, Universitas Pendidikan Indonesia.

Panumbumaneuh Comments Off on Tari Katumbiri

Pertumbuhan Tari di Masyarakat Sunda

Agustus 15, 2010 at 3:15 am (Tari Sunda) (, )

Smara Purnama

Tari Smara Purnama..Kastabanda

Berbagai jenis tari tumbuh dan berkembang di tatar sunda Jawa Barat dengan ciri khas masing-masing sesuai kreatifitas masyarakat penduduknya. hasil kreatifitas tersebut kemudian dikenal dengan sebutan tari sunda. Seperti halnya masyarakat lain yang ada di Indonesia, masyarakat sunda memiliki keragaman kebiasaan, antara lain dialek, adat istiadat, gaya hidup, serta berbagai hal hakiki yang lebih banyak dipengaruhi oleh faktor internal lingkungan.

Masyarakat sunda adalah orang-orang yang secara turun temurun menggunakan bahasa sunda sebagai bahasa ibu dalam kehidupan sehari hari, yang berasal dan bertempat tinggal di daerah Jawa Barat. Daerah ini juga sering diseut tanah pasundan, Tatar sunda, Parahiyangan atau Priangan. Pada kenyataannya, Jawa Barat terdiri dari berbagai wilayah etnik dan geografis yang membedakan pula hasil seni budaya yang justru di sisi lain sangan memberikan keragaman, antara lain: Priangan, Pantura ( kaleran), Pakidulan dan Cirebonan.

Keragaman sub etnik tatar sunda tersebut di atas, akan dibahas dari berbagai perspektif yang melatar belakanginya, terutama khusus mengenai latar budaya masyarakatnya, yang masing2 wilayah memiliki karakter yang berbeda. Hal ini diharapkan akan sangat membantu menganalisas’mengapa’ seni pertunjukan di masing2 daerah menjadi berbeda serta mempunyai ciri khas yang spesifik, khusunya pada pertunjukan tari yang kemudian melahirkan tradisi dan gayanya masing-masing, seperti misalnya: seni (tari) tradisi Priangan; gaya Bandung, gaya Sumedang, gaya Garut dan sebagainya, Seni (tari) Cirebon; gaya Losari, Slangit, Geresik, Kreo, Palimanan, dan Indramayu. Seni (tari) tradisi kaleran ; gaya Subang, gaya Karawang dan sebagainya. Begitu pula ‘mengapa’ di wilayah perkebunan banyak seni pertunjukan yang di dalamnya disemarakan oleh tarian ronggeng, yang semuanya muncul dari seni pertunjukan rakyat?

dikutip dari : Tari di Tatar Sunda (Endang Caturwati)

Panumbumaneuh Comments Off on Pertumbuhan Tari di Masyarakat Sunda

Tari Bajidor Kahot

Agustus 15, 2010 at 3:10 am (Tari Sunda) (, , , )

Tari Bajidor Kahot

Bajidor Kahot

Di era tahun 2000 an muncul nama satu nomor tari yang dikenal dengan nama tari Bajidor Kahot. Tarian ini dengan cepat menjadi satu trend mark apabila kita mementaskan tari Jaipongan yang berasal dari daerah Jawa Barat. Tari ini menggunakan properti kipas dan selendang. Tari bajidor Kahot adalah tarian kreasi baru yang diangkat dari kombinasi antara Ketuk Tilu dan Jaipongan.

Nama Bajidor Kahot mempunyai kemungkinan ada hubungannya dengan, Kliningan – Bajidoran.

Kliningan-Bajidoran merupakan sebuah bentuk pertunjukan rakyat yang diduga mulai muncul sekitar tahun 1950-an. Kemungkinan besar merupakan perkembangan dari ketuk tilu, sebab unsur yang paling esensi didalamnya masih tampak sajian kliningan-bajidoran, yaitu sinden sebagai transformasi dari ronggeng dan bajidor transformasi dari pamogoran. Sementara lagu dan tarian disajikan dengan gaya kliningan-bajidoran.
Pertunjukan kesenian ini merupakan ekspresi dari masyarakat Karawang, Arena Bajidoran menjadi ajang pertemuan masyarakat, bertemunya gaya kreasi, dan disadari atau tidak menjadi ajang persaingan status dan gengsi. Sehingga oleh beberapa pihak dimanfaatkan menjadi komersial dan sekuler. Hal ini menyebabkan penurunan nilai dan makna bajidoran, karena seniman semakin mementingkan selera pasar untuk tetap bertahan hidup.

Duet Bajidoran Sebuah Trend Baru
Dewasa ini, Bajidoran sedang nge-trend dengan istilah duet Bajidoran. Popularitas Bajidor seperti itu berawal ketika seorang pengusaha/petani H. Sarpin menyelenggarakan hajatan dengan dengan mengundang empat group Bajidoran sekaligus. Peristiwa itu memang jarang terjadi. namun memasuki tahun 2000, duet Bajidoran ini semakin diminati oleh para penyangga kesenian tersebut. Duet Bajidor adalah pertunjukan duet buah group Bajidor dalam satu lokasi, seperti dalam kesenian topeng Cirebon disebut Kuputarung. Masyarakat Kaleran biasa menyebut kesenian yang ditarungkan itu dengan sebutan Barungan.

Aslinya tarian ini berdurasi 13 menit tetapi untuk kebutuhan panggung dan waktu pertunjukan maka durasinya di pangkas menjadi 5 menit. Pada beberapa situs di internet disebutkan bahwa tarian ini menitik beratkan pada goyang pinggul. Tetapi sebenarnya tidak sedemikian simplenya. Karena menarikan Bajidor Kahot dan beberapa nomor tari jaipongan lainnya tidak melulu hanya bergoyang pinggul tetapi juga lengan, bahu, kepala, tangan dan ketrampilan step-step kaki.

Bajidor Kahot berangkat dari sebuah tarian rakyat yang bertemakan pergaulan, yang menceritakan tentang keceriaan para mojang. Itulah sebabnya tarian ini ditarikan oleh remaja-remaja putri yang cantik jelita.

Panumbumaneuh Comments Off on Tari Bajidor Kahot

Jaipongan

Agustus 12, 2010 at 5:53 am (Tari Sunda) (, )

JAIPONGAN

Jaipongan adalah sebuah genre seni tari yang lahir dari kreativitas seorang seniman asal Bandung, Gugum Gumbira. Perhatiannya pada kesenian rakyat yang salah satunya adalah Ketuk Tilu menjadikannya mengetahui dan mengenal betul perbendaharan pola-pola gerak tari tradisi yang ada pada Kliningan/Bajidoran atau Ketuk Tilu. Gerak-gerak bukaan, pencugan, nibakeun dan beberapa ragam gerak mincid dari beberapa kesenian di atas cukup memiliki inspirasi untuk mengembangkan tari atau kesenian yang kini dikenal dengan nama Jaipongan. Sebelum bentuk seni pertunjukan ini muncul, ada beberapa pengaruh yang melatarbelakangi bentuk tari pergaulan ini. Di Jawa Barat misalnya, tari pergaulan merupakan pengaruh dari Ball Room, yang biasanya dalam pertunjukan tari-tari pergaulan tak lepas dari keberadaan ronggeng dan pamogoran. Ronggeng dalam tari pergaulan tidak lagi berfungsi untuk kegiatan upacara, tetapi untuk hiburan atau cara gaul. Keberadaan ronggeng dalam seni pertunjukan memiliki daya tarik yang mengundang simpati kaum pamogoran. Misalnya pada tari Ketuk Tilu yang begitu dikenal oleh masyarakat Sunda, diperkirakan kesenian ini populer sekitar tahun 1916. Sebagai seni pertunjukan rakyat, kesenian ini hanya didukung oleh unsur-unsur sederhana, seperti waditra yang meliputi rebab, kendang, dua buah kulanter, tiga buah ketuk, dan gong. Demikian pula dengan gerak-gerak tarinya yang tidak memiliki pola gerak yang baku, kostum penari yang sederhana sebagai cerminan kerakyatan. Seiring dengan memudarnya jenis kesenian di atas, mantan pamogoran (penonton yang berperan aktif dalam seni pertunjukan Ketuk Tilu/Doger/Tayub) beralih perhatiannya pada seni pertunjukan Kliningan, yang di daerah Pantai Utara Jawa Barat (Karawang, Bekasi, Purwakarta, Indramayu, dan Subang) dikenal dengan sebutan Kliningan Bajidoran yang pola tarinya maupun peristiwa pertunjukannya mempunyai kemiripan dengan kesenian sebelumnya (Ketuk Tilu/Doger/Tayub). Dalam pada itu, eksistensi tari-tarian dalam Topeng Banjet cukup digemari, khususnya di Karawang, di mana beberapa pola gerak Bajidoran diambil dari tarian dalam Topeng Banjet ini. Secara koreografis tarian itu masih menampakan pola-pola tradisi (Ketuk Tilu) yang mengandung unsur gerak-gerak bukaan, pencugan, nibakeun dan beberapa ragam gerak mincid yang pada gilirannya menjadi dasar penciptaan tari Jaipongan. Beberapa gerak-gerak dasar tari Jaipongan selain dari Ketuk Tilu, Ibing Bajidor serta Topeng Banjet adalah Tayuban dan Pencak Silat. Kemunculan tarian karya Gugum Gumbira pada awalnya disebut Ketuk Tilu perkembangan, yang memang karena dasar tarian itu merupakan pengembangan dari Ketuk Tilu. Karya pertama Gugum Gumbira masih sangat kental dengan warna ibing Ketuk Tilu, baik dari segi koreografi maupun iringannya, yang kemudian tarian itu menjadi populer dengan sebutan Jaipongan. [sunting] Berkembang Karya Jaipongan pertama yang mulai dikenal oleh masyarakat adalah tari “Daun Pulus Keser Bojong” dan “Rendeng Bojong” yang keduanya merupakan jenis tari putri dan tari berpasangan (putra dan putri). Dari tarian itu muncul beberapa nama penari Jaipongan yang handal seperti Tati Saleh, Yeti Mamat, Eli Somali, dan Pepen Dedi Kurniadi. Awal kemunculan tarian tersebut sempat menjadi perbincangan, yang isu sentralnya adalah gerakan yang erotis dan vulgar. Namun dari ekspos beberapa media cetak, nama Gugum Gumbira mulai dikenal masyarakat, apalagi setelah tari Jaipongan pada tahun 1980 dipentaskan di TVRI stasiun pusat Jakarta. Dampak dari kepopuleran tersebut lebih meningkatkan frekuensi pertunjukan, baik di media televisi, hajatan maupun perayaan-perayaan yang diselenggarakan oleh pihak swasta dan pemerintah. Kehadiran Jaipongan memberikan kontribusi yang cukup besar terhadap para penggiat seni tari untuk lebih aktif lagi menggali jenis tarian rakyat yang sebelumnya kurang perhatian. Dengan munculnya tari Jaipongan, dimanfaatkan oleh para penggiat seni tari untuk menyelenggarakan kursus-kursus tari Jaipongan, dimanfaatkan pula oleh pengusaha pub-pub malam sebagai pemikat tamu undangan, dimana perkembangan lebih lanjut peluang usaha semacam ini dibentuk oleh para penggiat tari sebagai usaha pemberdayaan ekonomi dengan nama Sanggar Tari atau grup-grup di beberapa daerah wilayah Jawa Barat, misalnya di Subang dengan Jaipongan gaya “kaleran” (utara). Ciri khas Jaipongan gaya kaleran, yakni keceriaan, erotis, humoris, semangat, spontanitas, dan kesederhanaan (alami, apa adanya). Hal itu tercermin dalam pola penyajian tari pada pertunjukannya, ada yang diberi pola (Ibing Pola) seperti pada seni Jaipongan yang ada di Bandung, juga ada pula tarian yang tidak dipola (Ibing Saka), misalnya pada seni Jaipongan Subang dan Karawang. Istilah ini dapat kita temui pada Jaipongan gaya kaleran, terutama di daerah Subang. Dalam penyajiannya, Jaipongan gaya kaleran ini, sebagai berikut: 1) Tatalu; 2) Kembang Gadung; 3) Buah Kawung Gopar; 4) Tari Pembukaan (Ibing Pola), biasanya dibawakan oleh penari tunggal atau Sinden Tatandakan (serang sinden tapi tidak bisa nyanyi melainkan menarikan lagu sinden/juru kawih); 5) Jeblokan dan Jabanan, merupakan bagian pertunjukan ketika para penonton (bajidor) sawer uang (jabanan) sambil salam tempel. Istilah jeblokan diartikan sebagai pasangan yang menetap antara sinden dan penonton (bajidor). Perkembangan selanjutnya tari Jaipongan terjadi pada taahun 1980-1990-an, di mana Gugum Gumbira menciptakan tari lainnya seperti Toka-toka, Setra Sari, Sonteng, Pencug, Kuntul Mangut, Iring-iring Daun Puring, Rawayan, dan Tari Kawung Anten. Dari tarian-tarian tersebut muncul beberapa penari Jaipongan yang handal antara lain Iceu Effendi, Yumiati Mandiri, Miming Mintarsih, Nani, Erna, Mira Tejaningrum, Ine Dinar, Ega, Nuni, Cepy, Agah, Aa Suryabrata, dan Asep. Dewasa ini tari Jaipongan boleh disebut sebagai salah satu identitas keseniaan Jawa Barat, hal ini nampak pada beberapa acara-acara penting yang berkenaan dengan tamu dari negara asing yang datang ke Jawa Barat, maka disambut dengan pertunjukan tari Jaipongan. Demikian pula dengan misi-misi kesenian ke manca negara senantiasa dilengkapi dengan tari Jaipongan. Tari Jaipongan banyak mempengaruhi kesenian-kesenian lain yang ada di masyarakat Jawa Barat, baik pada seni pertunjukan wayang, degung, genjring/terbangan, kacapi jaipong, dan hampir semua pertunjukan rakyat maupun pada musik dangdut modern yang dikolaborasikan dengan Jaipong menjadi kesenian Pong-Dut.Jaipongan yang telah diplopori oleh Mr. Nur & Leni ===========================================================================

Jaipongan nyaeta hiji wanda seni tari nu lahir tina kreativitas seniman asal Bandung, Gugum Gumbira. Perhatiannana kana kasenian rahayat nu salasahijina nyaeta ketuk tilu nyababkeun anjeunna wanoh bener-bener kana perbendaharan pola-pola gerak tari tradisi nu aya dina kiliningan/bajidoran atawa ketuk tilu. Gerak-gerak bukaan, pencugan, nibakeunmincid tina sababaraha kasenian di luhur cukup miboga inspirasi keur ngamekarkeun tari atawa kasenian nu kiwari dipikawanoh minangka jaipongan. Kiwari jaipongan sering dipake keur hiburan dina acara kawinan jeung sunatan, utamana di daerah Subang jeung Karawang. jeung sababaraha ragem gerak

Sajarah

Samemeh wangun seni pertunjukan ieu mucunghul, aya sababaraha pangaruh nu ngasangtukangan wangun tari pergaulan ieu. Di Jawa Barat misalna, tari pergaulan mangrupakeun pangaruh tina Ball Room, nu biasana dina pintonan tari-tari pergaulan teu leupas tina ayana ronggéng jeung pamogoran. Ronggéng dina tari pergaulan henteu ukur fungsi keur kagiatan upacara, tapi keur hiburan atawa cara gaul. Ayana ronggeng dina seni pintonan mibanad daya tarik nu ngondang simpati kaum pamogoran. Misalna dina tari Ketuk Tilu nu kacida dipikawanohna ku masarakat Sunda, diperkirakeun kasenian ieu kasohor sakitar taun 1916. Minangka seni pintonan rahayat, kasenian ieu ukur dirojong ku unsur-unsur basajan, saperti waditra nu ngawengku rebab, kendang, dua siki kulanter, tilu siki ketuk, jeung goong. Pon nya kitu deui gerak-gerak tarina nu henteu mibanda pola gerak nu baku, kostum penari nu basajan minangka lambang karahayatan.

Marengan mudarna jenis kasenian di luhur, urut pamogoran (panongton nu aktif aktif dina seni pintonan Ketuk Tilu/Dogér/Tayub) pindah perhatiannana kana seni pintonan Kiliningan, nu aya di daerah basisir kaler Jawa Barat (Karawang, Bekasi, Purwakarta, Indramayu, jeung Subang) katelah Kiliningan Bajidoran nu pola tarina jeung pintonannana mibanda sasaruaan jeung kasenian samemehna (Ketuk Tilu/Dogér/Tayub). Ayana tarian dina Topeng Banjet cukup dipikaresep, hususna di Karawang, nu sababaraha pola gerak bajidoran dicokot tina tarian dina Topeng Banjet ieu. Sacara koreografis tarian ieu masih mintonkeun pola-pola tradisi (Ketuk Tilu) nu ngandung unsur gerak-gerak bukaan, pencugan, nibakeun jeung sababaraha ragem gerak mincid nu jadi dasar ciptana tari Jaipongan. Sababaraha gerak-gerak dasar tari Jaipongan lian ti Ketuk Tilu, Ibing Bajidor sarta Topeng Banjet nyaeta Tayuban jeung Pencak Silat.

Mucunghulna tarian karya Gugum Gumbira awalna disebut Ketuk Tilu kamekaran, nu memang sabab dasar tarian eta mangrupakeun kamekaran tina Ketuk Tilu. Karya munggaran Gugum Gumbira kacida kentelna keneh ku kelir ibing Ketuk Tilu, boh tina segi koreografi atawa iringannana, nu satuluyna tarian ieu jadi populer kalayan sebutan Jaipongan.

Sajarah

Samemeh wangun seni pertunjukan ieu mucunghul, aya sababaraha pangaruh nu ngasangtukangan wangun tari pergaulan ieu. Di Jawa Barat misalna, tari pergaulan mangrupakeun pangaruh tina Ball Room, nu biasana dina pintonan tari-tari pergaulan teu leupas tina ayana ronggéng jeung pamogoran. Ronggéng dina tari pergaulan henteu ukur fungsi keur kagiatan upacara, tapi keur hiburan atawa cara gaul. Ayana ronggeng dina seni pintonan mibanad daya tarik nu ngondang simpati kaum pamogoran. Misalna dina tari Ketuk Tilu nu kacida dipikawanohna ku masarakat Sunda, diperkirakeun kasenian ieu kasohor sakitar taun 1916. Minangka seni pintonan rahayat, kasenian ieu ukur dirojong ku unsur-unsur basajan, saperti waditra nu ngawengku rebab, kendang, dua siki kulanter, tilu siki ketuk, jeung goong. Pon nya kitu deui gerak-gerak tarina nu henteu mibanda pola gerak nu baku, kostum penari nu basajan minangka lambang karahayatan.

Marengan mudarna jenis kasenian di luhur, urut pamogoran (panongton nu aktif aktif dina seni pintonan Ketuk Tilu/Dogér/Tayub) pindah perhatiannana kana seni pintonan Kiliningan, nu aya di daerah basisir kaler Jawa Barat (Karawang, Bekasi, Purwakarta, Indramayu, jeung Subang) katelah Kiliningan Bajidoran nu pola tarina jeung pintonannana mibanda sasaruaan jeung kasenian samemehna (Ketuk Tilu/Dogér/Tayub). Ayana tarian dina Topeng Banjet cukup dipikaresep, hususna di Karawang, nu sababaraha pola gerak bajidoran dicokot tina tarian dina Topeng Banjet ieu. Sacara koreografis tarian ieu masih mintonkeun pola-pola tradisi (Ketuk Tilu) nu ngandung unsur gerak-gerak bukaan, pencugan, nibakeun jeung sababaraha ragem gerak mincid nu jadi dasar ciptana tari Jaipongan. Sababaraha gerak-gerak dasar tari Jaipongan lian ti Ketuk Tilu, Ibing Bajidor sarta Topeng Banjet nyaeta Tayuban jeung Pencak Silat.

Mucunghulna tarian karya Gugum Gumbira awalna disebut Ketuk Tilu kamekaran, nu memang sabab dasar tarian eta mangrupakeun kamekaran tina Ketuk Tilu. Karya munggaran Gugum Gumbira kacida kentelna keneh ku kelir ibing Ketuk Tilu, boh tina segi koreografi atawa iringannana, nu satuluyna tarian ieu jadi populer kalayan sebutan Jaipongan.

Kamekaran

Karya jaipongan munggaran nu dipikawanoh ku masarakat nyaeta tari “Daun Pulus Késér Bojong” jeung “Réndéng Bojong” nu duanana mangrupakeun jenis tari awewe jeung tari papasangan (lalaki jeung awewe). Tina tarian ieu mucunghul sababaraha ngaran penari jaipongan nu parigel saperti Tati Saleh, Yeti Mamat, Eli Somali, jeung Pepen Dedi Kurniadi. Awal mucunghulna ibing ieu kungsi jadi wangkongan, nu isu sentralna nyaeta gerakan nu erotis tur vulgar. Tapi ku ayana ekspos sababaraha media citak, ngaran Gugum Gumbira mulai dipikawanoh ku masarakat, komo deui sanggeus tari Jaipongan dina taun 1980 dipintonkeun dina TVRI stasion puseur Jakarta. Balukar tina kasohoran ieu nyaeta beuki ningkatna, boh di media televisi, hajatan atawa kariaan nu diayakeun ku swasta jeung pamarentah.

Hadirna Jaipongan mikeun kontribusi anu cukup badag ka para seniman tari pikeun leuwih aktip deui ngadongkar jenis tarian rahayat anu saméméhna kurang perhatian. Tari Jaipongan dimangpaatkeun ku para seniman tari pikeun ngayakeun kursus-kursus tari Jaipongan, dimangpaatkeun ogé ku pangusaha pub-pub peuting pikeun metot sémah, di mana perkembangan kasempetan usaha sarupa kieu dijieun ku para seniman tari minangka usaha pemberdayaan ékonomi ngaliwatan ngaran Sanggar Tari atawa grup-grup di sawatara wewengkon di Jawa Kulon, contona di Subang jeung Jaipongan gaya “kaléran” (kalér).

Ciri Jaipongan gaya kaléran, nyaéta marahmay, érotis, humoris, pinuh sumanget, spontan, sarta basajan (alami, naon ayana). Hal éta kaeunteung dina pola tari dina pintonanana, aya anu dibéré pola (Ibing Pola) kawas dina seni Jaipongan anu aya di Bandung, ogé aya ogé tarian anu henteu dipola (Ibing Saka), contona dina seni Jaipongan Subang sarta Karawang. Istilah ieu bisa dipanggihan dina Jaipongan gaya kaléran, utamana di wewengkon Subang. Dina pintonanana, Jaipongan gaya kaléran ieu nyaéta: 1) Tatalu; 2) Kembang Gadung; 3) Buah Kawung Gopar; 4) Tari Bubuka (Ibing Pola), biasana dipintonkeun ku penari tunggal atawa Sinden Tatandakan (saurang sinden tapi henteu bisa ngawih nanging ngalagu sinden/juru kawih); 5) Jeblokan sarta Jabanan, mangrupa bagian pintonan sabot para panongton (bajidor) sawér duit (jabanan) bari salam témpél. Istilah jeblokan diartikeun minangka pasangan anu tumetep antara sinden sarta panongton (bajidor).

Perkembangan saterusna tari Jaipongan lumangsung dina taun 1980-1990-an, nalika Gugum Gumbira nyiptakeun tari séjénna kawas Toka-toka, Sétra Sari, Sonteng, Pencug, Kuntul Mangut, Iring-iring Daun Puring, Rawayan sarta tari Kawung Anten. Tina tarian-tarian kasebut mecenghul sawatara penari Jaipongan anu jago contona Iceu Effendi, Yumiati Teuneung, Miming Mintarsih, Nani, Erna, Mira Tejaningrum, Ine Dinar, Ega, Nuni, Cepy, Agah, Aa Suryabrata sarta Asep.

Kiwari tari Jaipongan kaci disebut salah sahiji idéntitas kesenian Jawa Kulon, hal ieu kasampak dina sawatara acara-acara penting anu patali jeung sémah ti nagara deungeun anu datang ka Jawa Kulon, mangka dipapag ku pintonan tari Jaipongan. Kitu ogé nalika aya misi-misi kasenian ka manca nagara sok dilengkepan ku tari Jaipongan. Tari Jaipongan réa mangaruhan kasenian-kasenian balaréa séjén anu aya di Jawa Kulon, boh dina seni pintonan wayang, degung, genjring/terbangan, kacapi jaipong, sarta ampir kabéh pintonan rahayat boh dina musik dangdut modern anu dikolaborasikeun jeung Jaipong jadi kasenian Pong-dut. Jaipongan anu dimimitian ku Mr. Nur & Leni.

==================================================================================

Jaiponganはバンドンからアーティスト、Gugum Gumbiraの創造性から生まれたダンスのジャンルです。民俗への彼の注目作品は、1つはそれらのKetukのtilu権利を知っているしKliningan / BajidoranまたはKetukのtilu内の既存の伝統的なダンスの動きのパターンの富を認識ている。オープニングジェスチャー、pencugan、nibakeun、いくつかの芸術上のmincidの動きのいくつかの種類が十分にインスピレーションを得てダンスや、現在の名前Jaiponganで知られている芸術を開発する必要があります。これに先立ち芸能浮上には、舞踊この関連付けの背後にいくつかの影響を受けました。西ジャワでは、例えば、社交ダンスボールルームは、通常のダンスダンス協会にあるの影響の存在とpamogoranのロンゲンから分離することは可能性がある。社交ダンスでロンゲンもはや儀式イベントの機能ですが、エンターテイメントや時間を過ごす方法です。 pamogoranに同情を誘う芸能の魅力の存在をロンゲン。 Ketukのtiluダンスの例についてはあまり知られてスンダ族の人です、それはこの芸術を今年1916で人気と推定される。人々は芸能として、この芸術はバイオリン、ドラム、2つのkulanter、3つの打楽器を含むwaditraなどの単純な要素によって、サポートさゴングです。民主主義を反映して、単純な衣装のダンサーを運動の標準的なパターンを持っていない同様tarinyaの動き。上記の芸術の衰退に伴い、旧pamogoran(積極的に芸能Ketuk tiluは/ロサンゼルスドジャースは、/ Tayub)が芸能彼の注意を切り替え参加者Kliningan、その西ジャワ(Karawangのノースコースト地域では、ブカシ、Purwakarta、インドラマユ、およびスバン)Kliningan Bajidoranのtarinyaパターンやイベントとして知られていることを見る前のアート(ketukのtiluいくつかの類似点を持って/ロサンゼルスドジャース/ Tayub)。一方、Banjetのマスクダンスの存在は非常に、ドニゴール、いくつかの動きのパターンは、Bajidoranは、このBanjetマスクのダンスから取ら特に人気があります。まだ、と順番に基づいてJaiponganダンスの作成になる動きnibakeunのmincidのいくつかの種類のパターンの伝統(Ketuk Tilu)開口ジェスチャー、pencuganの要素を含んで明らかにkoreografis踊りでています。いくつかの基本的な動作Jaipongan Ketukのtiluダンス、Ibing Bajidor、マスクBanjetはTayubanとPencakシラットよりも、他の。ダンスの出現はGumbira Gugumは当初Ketuk Tiluから開発された基本的なダンスに起因するTilu開発を、タップと呼ばれる動作します。振り付けとiringannya、後に人気のダンスJaiponganと呼ばれるになったの両面での最初の仕事Gugum Gumbiraまだ非常に色Ketuk Tiluをibing厚。作品成長Jaipongan最初の公開で知られるようになったダンス”ダウンPulus Keser Bojong”と”Rendeng Bojong”どちらのダンスとダンスパートナーの娘(息子と娘)の種類があります。それはタチサレハ、イエティMamat、イーライソマリア、およびPepenデディKurniadiのような信頼性の高い名いくつかのダンスダンサーJaiponganが出現します。これらの舞踊の早期出現が議論される可能性が中心的な課題の動きはエロと下品な。しかし、1980ダンスJaipongan数印刷メディアへの露出、Gumbira Gugumを公に知られている、開始から、特に後に中央駅TVRIジャカルタで開催。テレビのいずれかの詳細増加公演の周波数の人気の影響は、お祝いやお祭りは、民間と政府によって行われた。民俗舞踊のより積極的なタイプのダンスの活動芸術に出席Jaipongan大きく貢献、以前より注目を探る。ダンスの出現Jaipongan、活動家Jaiponganダンスアートダンスクラスを保持するために使用されるも、パブとして、雇用者によって使用されると、夜の殺人犯はゲストを招待場所ビジネスチャンスダンスのアクチュエータによってとして作成されたこの種のさらなる発展の経済Jaiponganスタイルでスバン例えば西ジャワの一部の地域でダンススタジオの名前やグループでのエンパワーメントの取り組みは、”kaleran”(北)。 Jaipongan特徴的なスタイルのkaleran、すなわち楽しく、エロチックな、ユーモラスな、興奮、自発性、シンプル(当然、自分たちが)です。これは、番組でダンスのプレゼンテーションのパターンに反映され、そこにバンドンの芸術のように指定されたパターン(パターンIbing)Jaiponganも、またアートの例です(Ibing坂)カットされていません舞踊は、JaiponganですスバンとKarawang。この用語はJaiponganのkaleranスタイルで、スバンの分野を中心に見つけることができます。そのプレゼンテーションでは、このkaleran Jaiponganスタイル、次のように:1)Tatalu 2)フラワーブルーバード、3)果物はGoparをkawung 4)ダンスオープニングは(Ibingパターン)は、通常1つのダンサーやシンデンTatandakan(シンデン攻撃が歌うことができます歌うではなく、曲シンデン/通訳kawihを踊る); 5)JeblokanとJabanan、一部のパフォーマンス観客(bajidor)sawer金(jabanan)はステッカーを迎える中です。 Jeblokan用語はシンデン、観客(bajidor)の間で解決カップルとして定義されます。さらなる発展はtaahunダンスJaipongan 1980〜1990の、どこGugum Gumbiraは桃-桃、Setraサリー、Sonteng、Pencug、白鷺呆然、船団、行列Codiaeum variegatum葉、Rawayan、ダンスkawungアンテンなどの他の踊りを作成するが発生しました。これらの舞踊はいくつかのダンサーJaipongan特に信頼性の高い登場からIceu上流階級、Yumiatiディリ、Miming Mintarsih、ナニ、アーナ、ミラTejaningrum、伊根ディナール、エガ、Nuni、Cepy、Agah、ああSuryabrata、およびAsep。これは、アイデンティティkeseniaan西ジャワ大人ダンスJaipongan引用できるものとして、これは明らかにいくつかの重要なイベント西ジャワに来た外国からの訪問者に関連するが、それはダンスパフォーマンスJaiponganで迎えられました。同様に、外国のアートのミッションは、常にJaiponganダンス備わっています。ダンスはJaipongan他の多くのアート西ジャワコミュニティでは、芸能、人形、ガムランでは、Genjring /、ほぼすべての公演だけでなく、現代的なdangdut音楽芸術JaipongとのコラボレーションKacapiのjaipongan飛行の両方を芸術に影響を与えた卓球- DUTの。 Jaipongan氏ヌール&レニが開拓されている

http://su.wikipedia.org/wiki/Jaipongan

Panumbumaneuh Comments Off on Jaipongan